Saturday, 28 September 2013

Assistant Pak Menteri~Bab 4

Untuk makluman, novel ini sedang dinilai untuk terbitan. Susunan bab tak sama di sini dengan versi novel. Bab ini versi belum edit. 

RAW YO!


FINA...saya cintakan awak!

            Kata-kata Mr. Panda hari tu buat perasaan aku kembang hari-hari. Kalaulah masa kat Surrey dulu dia cakap macam tu, aku tak akan takut lawan cakap Rashdan. Jadi selama ni aku memang tak bertepuk sebelah tangan? Memang sejak dulu lagi Mr. Panda cintakan aku?

            Hati rasa macam nak lompat sampai ke bintang. Jantung pula rasa macam nak menari di atas pelangi. Kini barulah aku rasa ada satu kekuatan dalaman bagai menolak-nolak keberanian aku yang selama ni menipis. Dulu masa kecik, selamba aje aku lawan cakap Rashdan. Hingga dia yang dengar cakap aku. Tapi bila aku semakin dewasa, keadaan jadi terbalik. Aku semakin takut dan Rashdan dah semakin diktator.

            Aku perlu kuat dan berani macam dulu. Aku dah ada sebab kukuh kenapa aku perlu berani. Cinta aku dengan Mr. Panda akan selamatkan hubungan kami. Kononnya dulu kami kahwin sebab nak damaikan Rashdan dengan Adenan. Tapi misi tak menjadi. Rancangan kami hancur jadi debu.

Kalaulah dari awal kami akui perasaan cinta tu wujud, tak payah susah-susah aku lari daripada dia dan tambah dosa hari-hari. Jadi sekarang, apa yang aku patut buat?

Satu, keluar sekarang juga. Pi ketuk pintu umah dia. Kemudian, terus sujud kat kaki dia minta ampun dan maaf. Terus berjanji nak jadi isteri mithali dia sehingga ke hujung nyawa. Teruskan rancangan asal iaitu damaikan Rashdan dan Adenan.

Dua, perlahan-lahan perbaiki hubungan ni. Kenali hati budi masing-masing dengan lebih mendalam lagi. Kemudian, biar takdir yang tentukan hala tuju rumah tangga kami. Bila kami dah settle, baru teruskan rancangan nak damaikan Rashdan dan Adenan.

Tiga, terus bagi layanan bahu sejuk. Moga-moga dia bosan dan kahwin dengan Leha. Jadi nyawa dia pun selamat. Aku, duduk diam-diam makan hati ulam jantung cicah budu. Kalau Encik Ash masuk meminang, terima ajelah. Moga-moga aku dapat lupakan Mr. Panda. Rashdan dan Adenan akan terus bergaduh sampaikan tujuh keturunan.

Pilihan satu dan dua nampak memikat. Pilihan ketiga...bab layanan bahu sejuk tu aku boleh maintain. Tapi nak bagi dia kahwin dengan Leha? Mahu pecah jantung kalbu aku dibuatnya. Aku taklah sepemurah tu nak hadiahkan Mr. Panda kat Leha atau mana-mana perempuan. Memang aku kesian pada Leha. Tapi aku kena kasihankan diri aku juga, kan?

“Cik Fina!”

Suara tegas Encik Ashraf buat aku terkejut. Terpinga-pinga aku pandang muka dia. Eh? aku kat pejabat ke? Laa...bukan kat umah? Mati-mati aku ingat kat umah. Gila betul mengelamun sampai tak sedar masa.

Encik Ashraf dah geleng kepala. “Macam mana awak nak ganti saya ni? Jadi pegawai khas menteri bukan kerja main-main tau.” Tiba-tiba nada suara Encik Ashraf serius bukan main. Tak pernah dia marah kat aku selama ni.

Aku dah terkebil-kebil dongak leher pandang dia yang berdiri depan meja aku. Malu juga rasanya kena tegur dengan pegawai senior. Padan muka. Berangan sampai balik rumah.

“Petang ni Datuk Seri ada meeting penting. Saya nak awak catat minit. Pegawai yang jadi Setiausaha Jawatankuasa dah berpindah ke kementerian lain.”

Aku telan air liur. Selama ni aku tak pernah masuk mesyuarat jawatankuasa yang besar macam tu yang melibatkan Datuk Seri. Aku cuma tunggu kat luar bilik mesyuarat jadi tukang jaga barang dan tukang urus. Payah tugas baru ni. Rasa macam nak terkucil. Kalau salah ambil minit, mampos aku!

“Saya nak awak study semula minit-minit dalam fail ni. Pastikan awak faham sefaham-fahamnya apa yang dibincangkan.” Encik Ashraf sorong fail bertanda sulit pada aku. Fail ni aku tak pernah tengok lagi. Alamak...tebalnya. Sempat ke aku nak menelaah? Macam nak ambil exam aje dah ni. 

“Meeting pukul 2.30 petang. By 2.00, awak dah kena ready tunggu Datuk Seri kat bawah.”

“Err...Encik Ash ada sekali?”

Lama Encik Ashraf pandang muka aku sampai aku rasa libang libu. Lain macam pula cara dia tenung aku. Tadi macam marah. Sekarang macam lain aje. Napa ek? “Dah tentu saya ada. Awak belum boleh berdikari lagi.” Dia senyum sebelum tinggalkan aku terkulat-kulat kat bilik. Fuh...tergugat iman bila Encik Ashraf senyum macam tu.

Aku pun manusia biasa juga. Kalau ada mahkluk hensem yang senyum macam Encik Ashraf tadi, maunya aku tak cair. Lepas tepuk-tepuk pipi bagi sedar diri yang aku ni bini orang, aku terus buka fail kulit keras. Sehelai demi sehelai minit mesyuarat aku tekuni. Kena faham betul-betul ni. Nanti orang lain cakap bahasa Melayu, aku salin jadi bahasa Uganda. Memang kena pelangkung kangkung dengan Pak Menteri ler nanti.

Kusyuk sangat menelaah minit, aku tak sedar dah hampir pukul satu tengah hari. Alamak! Sempat ke nak makan ni? Pukul 2.00 jap lagi kena ready tunggu pak menteri. Aku terus bangun dan capai dompet. Mesti orang dah ramai kat kafe. Selalu aku turun awal tapau makanan. Hari ni macam sibuk sangat sampai tak sempat.

Aku sorang aje ada kat lobi tunggu lif. Orang lain semua dah turun awal-awal. Baru aje aku nak tekan butang lif, tiba-tiba ada tangan paut pinggang aku, tekup mulut aku dan seret aku ke tangga kecemasan. Aku dah panik gila. Orang gila mana pula dah kidnap aku kat pejabat kerajaan ni? Bukan ke bangunan ni tinggi tahap keselamatannya?

Muka ada dah pucat bila penculik tu pusingkan badan aku mengadap dia.

“Sorry sayang. Buat awak macam ni. Saja nak surprise. Surprise tak?” Mr. Panda sengih tanpa rasa serba salah.

Rahang aku macam nak jatuh ke lantai. “Awak!” Aku jerit geram sambil tumbuk-tumbuk dada dia. Tapi cepat aje dia tangkap pergelangan tangan aku. “Mujur saya ni tak ada penyakit lemah jantung. Kalau tak, jadi duda awak, tahu!” Aku rentap tangan aku sekuat-kuat hati sampai lepas. Surpriselah sangat, kan?

“Saya tak mahu terserempak dengan sesiapa. Terutama Ash.” Bibir Mr. Panda masih menguntum senyuman. Langsung dia tak rasa bersalah sebab buat aku terkejut king kong tadi.

“Sayang nak pergi makan, ke?” Selamba aje dia tanya lepas tu. Macam tanya, masak ke, pada orang yang sedang masak.

“Tak lah. Saya nak pergi zoo.” Aku balas geram. Jam kat tangan aku pandang. Dah pukul satu. Alamat tak sempatlah ni.

“Saya dah tapau untuk awak. Jom makan.” Mr. Panda capai tangan aku. Dia suruh aku duduk atas tangga. Satu bekas polistirena dihulur padaku. Kali ni aku betul-betul terkejut. Tapi terkejut yang bahagia. Terusik gak jiwa aku dengan sikap dia yang caring macam ni.

“Kalau sayang turun kat kafe tu, makanan banyak dah habis. Penuh pula tu. Nanti kena jalan jauh nak cari makanan. Tak sempat pula nak meeting petang ni.” Mr. Panda bukakan penutup air mineral dan hulur pada aku. Dia tau kebiasaan aku akan basahkan tekak dulu sebelum mula makan.

“Mana awak tahu saya ada meeting?” Aku pandang dia sambil minum air dengan straw.

“Meeting sekali nanti.” Dia senyum.

Aku tersedak. Tangan Mr. Panda dah usap belakang badan aku. “Sejak bila awak join meeting ni?” Terkejut sekali lagi sebab tadi aku tak perasan pun nama Mr. Panda ada kat dalam minit tu.

“Sejak mula lagi. Awak tak perasan nama saya ke?” Dahi Mr. Panda berkerut.

Aku rasa macam nak geleng kepala sebab sebenarnya aku sendiri pun kadang-kadang lupa nama sebenar dia. Asyik gelar dia Mr. Panda aje...hahahaha.

“Er...saya tak perasan sebab fail yang Encik Ash tu bagi tebal sangat.” Aku beri dalih. Tapi memang betul juga. Sebabkan nak cepat, aku speed read isi minit sampai langsung tak pandang senarai kehadiran ahli mesyuarat. Pada hemat aku, perkara tu boleh disemak masa nak sahkan minit nanti.

“Makanlah cepat. Nanti tak sempat. Nak solat lagi. Nak mekap lagi.” Bibir Mr. Panda dah senyum mengusik bila dia sebut ayat yang akhir tu.

Aku dah cebir bibir. “Saya bukan Leha nak mekap berjam-jam, okey!”

“Sebab tu saya suka peluk awak. Dan bila cium, tak rasa bahan kimia.”

Apa-kah? Nak aje aku debik mamat ni. Tapi bila tengok dia tengah suap nasi, rasa tak sampai hati pula. Dah lah dia baik sangat sebab belikan aku makanan. Aku ni walaupun dingin dengan dia, tak lah sampai nak berhati kejam. Tapi statement dia tadi...apasal lain macam aje? Perlahan-lahan aku toleh ke sisi.

“Awak pernah cium Leha ke?”

Mr. Panda tersedak. Habis nasi tersembur keluar dari mulut dia. Aku pula jadi kelam kabut hulur air.

“Makan tak baca Bismillah,” marah aku lalu usap belakang badan dia. Main balas-balas usap pula ek?

Mr. Panda sedut air perlahan-lahan. Dia berdeham beberapa kali nak clearkan tekak. “Saya...tak sengaja tercium dia. Masa tu sama-sama tunduk ambil barang.” Begitu berterus-terang sekali Mr. Panda. Terpancar rasa serba salah dari wajah dia yang inesen. Aku tak kata aku tak percaya. Memang dia tak akan buat benda-benda tak senonoh tu. Aku kenal hati budi Mr. Panda. Dulu masa kat Surrey kan kami pernah serumah masa belum nikah. Dia memang jaga batas dia dengan aku. Cuma lepas nikah aje dia selalu terbabas suka-suka jiwa dia.

“Kenapa tak habis?” tegur Mr. Panda bila dia tengok nasi ayam goreng kunyit dalam bekas aku luak separuh aje.

“Kenyang. Banyak sangat.” Perut aku memang rasa dah penuh sangat. Takut pula rasa mengantuk. Nanti ambil minit macam ayam patuk beras kat tanah. Terhangguk-hangguk.

“Tak elok membazir rezeki.” Mr. Panda ambil bekas makanan aku dan habiskan nasi. Terkulat-kulat aku pandang dia. Selamba aje dia makan bekas aku. Tak geli langsung. Aku pula yang rasa serba salah.

“Awak...” Aku nak cakap apa ek? Nak larang dia?

“Kita dah nikah. Patutnya tak kisah nak berkongsi apa saja.”

Apa saja? Aku rasa cuak pula dengar dia cakap macam tu. Muka aku terus rasa panas.

Mr. Panda dah senyum. Buat malu aku aje terkantoi. Tentu dia ingat aku dah fikir yang bukan-bukan tadi.

“Tapi saya tak nak kongsi awak dengan orang lain.” Mr. Panda bangun dan kutip bekas makanan. Semuanya dimasukkan ke dalam beg plastik. Termasuk sekali botol air mineral yang kosong.

Aku pun tak nak kongsi dia dengan Leha. Aku balas dalam hati. Belum sedia lagi nak tunjuk perasaan sebenar aku kat dia.

“Awak milik saya seorang.” Tiba-tiba aje aku dah tersandar kat dinding. Dia rapat sangat. “Now it’s time for my dessert.”

Erk! Tak sempat nak elak lagi. Manis sungguhlah pencuci mulut yang Mr. Panda hidangkan ni, kan?

Thursday, 19 September 2013

Kau Kekasih Gelapku


KAU KEKASIH GELAPKU - Que Sera Sera 
HARGA: RM 23.00 (Semenanjung) / RM26.00 (Sabah/Sarawak)
ISBN: 978-967-11925-5-9
MUKA SURAT: 576
** Diskaun RM2.00 setiap satu untuk pembelian online dan postage adalah percuma.
***Dapatkan keychain untuk 300 pembeli online yang terawal

Sinopsis:

Kata Addi, Rihanna gadis pelik. Kata hati Rihana, pelik itu memang sudah sinonim dengan dirinya kerana dia bukan gadis biasa. Dia gadis luar biasa yang berkawan dengan ‘hantu cantik’.

Di dunia manusia, Rihanna memilih Addi. Di dunia gelap, dia harus memilih antara Darius ataupun Ryuu, dua ‘hantu kacak’ yang sentiasa berperang merebut dirinya.

Saat hati Rihanna mula menyayangi Addi, cintanya dikhianati. Addi menduakan dia tanpa sepatah kata sehingga dia jadi lemah tak bermaya.

“Abang bukan sengaja nak kecewakan Hanna.”- Addi

“Jangan hampiri aku, Addi! Kau akan mati kalau kau terus dekat pada aku!”- Rihanna

Darius datang menjadi penyelamat. Ingatan Rihanna dihilangkan demi keselamatan. Rihanna lupa siapa Addi, lupa kehidupannya di dunia manusia dan dia dilarikan ke dunia yang gelap.

"Kau milik aku, Rihanna. Selama-lamanya. Tak mungkin kau bersama dia!" ~ Darius

Hilangnya Rihanna, muncul Ayuna yang mirip wajahnya. Terperangkap dengan rindu Addi pada Rihana dan buruan Darius, Ayuna memikat Shaqir sebagai pelindungnya. Tapi mampukan Shaqir melindungi Ayuna dari kuasa magis?

“Yuna.. jadi isteri aku. Kita mulakan hidup baru jauh daripada semua kegilaan ni!.”~ Shaqir

Ke manakah Rihanna menghilang sehingga Addi jadi sasau mencarinya? Siapakah Ayuna sebenarnya? Adakah dia Rihanna yang hilang? Berjayakah Addi mendapatkan semula cintanya? Semuanya akan terjawab dalam kisah cinta bersegi-segi antara dua dunia berbeza ini. Karya bergenre dark fantasy romance ini akan mengupas segalanya.

** Akan berada di office Idea Kreatif pada 28 Sept nanti. Jangan ketinggalan untuk mendapatkannya.

******

Untuk pesanan, sila hubungi ejen berikut:

SARINAH AINI (Facebook)
Emel: kuntilanak.sari@yahoo.com

Wednesday, 18 September 2013

Assistant Pak Menteri~Bab 2

Untuk makluman, novel ini sedang dinilai untuk terbitan. Dan bab ini bukan bab dua dalam novel. Bab ini versi belum edit. 

RAW YO!


KONON-KONON nak keluar, tapi perbincangan dengan Encik Ashraf ambil masa sampai pukul 4.00 petang. Terburu-buru aku berkejar ke surau. Zuhur belum lagi. Itulah padahnya lewatkan solat. Mujur tak terlajak Asar.

            Lepas solat, memang tak sempat kalau aku nak berkejar ke Treasury. Nampaknya kena tunggu pukul 5 juga. Mujur mamat tu bukan jenis balik tepat pada waktu. Dia selalu kerja lebih masa. Rajin sangat!

Tepat pukul 5, berdesup aku bawa Preve pergi pusing kat MOF. Lepas letak kereta, aku cari kereta mamat tu kat tempat dia selalu parking. Minta-minta hari ni dia tak balik lewat sangat. Mau aku berlumut tunggu dia kat sini. Dan harap-harap juga si minah gedik tu tak menumpang dia balik.

Sambil tunggu dia, sempat lagi aku layan Candy Crush Saga. Kalau main kat iPad mini, lagi puas. Skrin besar. Aku jeling beg kertas kat tepi kaki aku. Tahan godaan nak terima iPad mini tu. Kalau aku terima juga, musnah rancangan yang aku atur selama ni.

Bunyi tapak kasut yang menghala ke arah aku, buat aku terus tegakkan badan. Terintai-intai aku di balik tiang. Lelaki yang aku tunggu-tunggu tengah berjalan ke arah aku. Mujur dia sorang aje. iPhone aku simpan dalam beg. Sambil capai beg kertas, aku tunggu dia dengan debar yang menggila. Walaupun cuak nak berhadapan dengan lelaki tu, aku terpaksa beranikan diri.

Dia nampak terkejut bila nampak aku kat sebalik tiang, berdiri kat tepi Honda City putih miliknya.

“Terima kasih. Tapi saya tak perlukannya.” Aku hulurkan beg kertas kepada dia. Muka serius aje. Tapi dalam hati, jantung aku meloncat-loncat nyanyi lagu Harimau Malaya.

Muka dia nampak bengang. iPhone yang dibeleknya sambil berjalan tadi disimpan dalam saku seluar.

“Awak buat saya rasa nak marah.” Garang aje bunyi suara dia walaupun dia cakap perlahan.

Aku dah berkira-kira nak letak aje beg kertas tu atas lantai dan cabut lari dari situ sebelum dia betul-betul marah.

“Maaf...saya tak boleh terima.” Aku depankan sikit badan dan letak beg kertas atas bumbung kereta. Niat di hati memang nak lari.

Tapi belum sempat aku buka langkah, dia dah peluk aku dari belakang. Sebelah tangan dia silang kat dada, sebelah lagi kat pinggang. Nak aje aku jerit. Tapi bila fikirkan malu, aku terus terdiam.

“Kenapa?” Dia cakap kat telinga aku. Mujur aku pakai tudung. Jadi taklah rasa geli sangat bila dia buat macam tu. Cuma badan aku dah seram sejuk sebab kena peluk erat macam tu. Dah lama kut dia tak peluk aku...dua tahun agaknya kami tak macam ni.

“Lepaskan saya!” Aku tolak-tolak tangan dia. Tapi makin kuat dia peluk sampai aku sesak nafas pula.

“I miss you.” Bibir dia dah melekap kat pipi aku. Tubuh terasa semakin hangat.

“Awak...kalau ada orang nampak...” Aku cuba berunding.

“Biarlah.” Bibir dia masih kat pipi aku. Hembusan nafas dia buat kulit pipi aku merah menyala.

Bunyi hilai tawa perempuan tiba-tiba buat dia gelabah. Kelam kabut dia tekan alarm dan buka pintu kereta belakang. Tubuh aku dia dorong masuk sampai terbaring. Beg kertas atas bumbung dia capai dan dia masuk sekali dalam kereta, hempap badan aku.

Mulut aku dah terbuka nak menjerit. Tapi dia tekup dengan tapak tangan. Pintu kereta dah tutup dan dia buat isyarat suruh aku diam. Aku angguk. Lalu dia lepaskan mulut aku.

Bunyi suara orang bercakap-cakap mula kedengaran. Aku dan dia matikan diri. Berdebar-debar menunggu si pengacau supaya lekas beredar. Mujur cermin kereta dia gelap. Dengan suasana suram tepat letak kereta bawah bangunan tu, aku rasa si pengacau tu tak akan nampak kami. Lainlah kalau si pengacau tu tekap muka dia dekat-dekat kat cermin kereta.

Tapi apa motif dia nak buat macam tu. Bukannya si pengacau tu tahu pun aku dengan dia ada dalam kereta. Harap-haraplah begitu.

“Eh...tak ada. Tadi nampak macam dia dah balik.” Aku dengar suara Leha kat belakang kereta dia.

“Cubalah call,” gesa kawan Leha.

Masa tu kelam kabut dia capai iPhone dari poket dan terus mute. Beberapa saat kemudian, telefon dia bergetar. Dia mengeluh lega. Tau pun takut Leha nampak aku dengan dia baring bersusun kat dalam kereta ni. Dahlah kaki terlipat. Badan kena himpit pula. Kedudukan dia lagi tak selesa agaknya sebab kaki dia lagi panjang. Padan muka!

“Tak jawab.” Suara Leha macam merajuk.

Meluat aku. Tika tu aku terpandang muka dia. Dia senyum. Sukalah tu tengok aku buat-buat menyampah kat Leha.

“Jomlah tumpang I balik. Kereta you masih kat bengkel, kan?” tawar si kawan.

Aku doa-doalah supaya Leha setuju. Buatnya Leha nak juga tunggu mamat ni, mati lemas dan kepanasan aku baring macam ni dengan dia kat atas aku.

“Okeylah. Izz tu kalau meeting, tak pernahnya sekejap.” Suara Leha ada nada rajuk. Agaknya dia ni suka layan perempuan gedik kuat merajuk macam Leha kut. Yang bajet manja-manja kucing gitu. Bukan macam aku. Keras kejung tak ada perasaan. Garang pulak tu kalau tengah marah.

Bunyi tapak kasut tumit tinggi semakin jauh. Aku mengeluh lega. Badan dia aku tolak. “Bangunlah. Saya lenguh ni.” Berkerut-kerut dahi aku.

Mujur dia sudi nak bangun. Kami sama-sama duduk bersandar dan mengeluh lega. Aku toleh pandang cermin belakang. Kemudian toleh kiri kanan. Tengok-tengok ada orang ke tidak. Aku nak keluar dari kereta ni. Berbahang rasanya.

Tapi tak sempat nak buat apa-apa, dia dah cengkam pergelangan tangan aku.

“Tunggu.” Sepatah arahan dia.

“Panaslah!” Aku balas garang. Tangan, aku tarik kasar.

“Saya akan lepaskan tangan awak, kalau awak sudi terima iPad mini tu.” Dia bagi syarat.

“Tak payahlah susah-susah bazir duit untuk saya.” Macam jauh hati aje nada suara aku. Jauh hati ke aku selama ni? Atau aku yang buat dia jauh hati?

“Lagi susah kalau awak tak mahu terima. Kalau pun awak tak terima saya, sekurang-kurangnya terimalah pemberian saya. Berapa lama awak nak himpun dosa?” Dia lepaskan tangan aku. Pintu kereta dia buka dan dia keluar.

Kata-kata dia sebentar tadi buat tubuh aku semakin panas membahang. Rasa macam disentuh api neraka!

Tuesday, 17 September 2013

Kisah Dari Hati


Dijangka akan terbit pada awal Oktober 2013.
Hanya boleh dibeli melalui ONLINE sahaja. EDISI TERHAD, tidak dijual di mana-mana kedai.

KISAH DARI HATI~IDEA KREATIF PUBLICATION
Harga : RM 23.00 (Semenanjung)/RM 26.00(Sabah & Sarawak)
Kos penghantaran dikenakan RM6.00 untuk seluruh Malaysia
ISBN : 978-967-11925-6-6
Muka Surat : 600

Sinopsis:

Tujuh penulis bergabung melakarkan 15 cerita di dalam naskhah yang sama. Kisah yang tercoret tak akan pernah ada penyudahnya di tangan seorang penulis. Naskhah indah ini sebagai bukti kebenarannya.

HANI FAZUHA – Cerita cinta penuh syahdu hero dan heroin yang pernah dilakarkan sebelum ini disambung kembali.

FARAH HUSAIN - Dunia penuh bahagia Amzar si Random Guy dilanjutkan kisahnya sebagai hadiah terindah untuk dihayati.

SYAH SHAH – Kisah Daus, si penggoda Awek pisang goreng akan membuatkan kita terasa bahagia ada di mana-mana.

SARNIA YAHYA - Cinta dan cemburu si duda hot, Iskandar dan Tengku Ritzlan mampu mencipta senyuman di bibir tanpa perlu mendengar cerita jenaka.

ANNA LEE - Cerita seorang Nuha, si Gadis Caspian yang mencuba nasib menawarkan diri untuk menjadi calon isteri kepada jejakakesepian dilakarkan penuh dramatik.

QUE SERA SERA – Romeo dan Juliet dalam versi yang berbeza, si gemuk dengan gelaran Mr Panda bertukar menjadi si kacak yang memikat.

EMY ROBERTO – Shazan Shahira yang degil, yang menolak Raimie sebagai suami akhirnya akur yang dia sebenarnya tersilap langkah.

******

Untuk pesanan, sila hubungi ejen berikut:

SARINAH AINI (Facebook)
Emel: kuntilanak.sari@yahoo.com


Sunday, 15 September 2013

Assistant Pak Menteri~Bab 1

Untuk makluman, novel ini sedang dinilai untuk terbitan. Dan bab ini bukan bab satu dalam novel. Bab ini versi belum edit. 
RAW YO!

MATA aku meliar mencari kedai jual barangan Apple. Rasa aku kat tingkat atas ni. Tapi belah mana? Walaupun selalu pergi Alamanda ni, tapi disebabkan aku tak ada sebab nak cari kedai tu, aku pun buat tak tau ajelah lokasinya. Kali ni bila aku ada sebab kukuh nak pergi, baru terhegeh-hegeh nak mencari.

            Tersenyum lebar bibir aku bila nampak panel informasi yang memaparkan maklumat kedai-kedai yang ada kat tingkat tu. Laju aje jari aku larikan atas panel licin tu mencari kedai Apple. Oh...patutlah tak jumpa. Aku cari Apple Store. Padahal namanya MAC Store...apa daa...

            Aku berpaling cepat sebab eksaited nak terjah kedai tu. Gedebuk! Adoyai! Aku usap dahi. Bila kala pulak ada tiang kat sini? Aku dongak kepala. Laa...bukan tiang. Tapi orang. Dia senyum pandang aku.

            Air liur aku telan payah. Jantung mula nyanyi lagu Selamanya Harimau Malaya...hey le le le le le le...oooh...ohhh...hey le le le le le le aahh...ahhh. Kenapa aku ternyanyi lagu ni dalam hati? Sebab mamat yang tegak depan aku ni penyokong tegar Harimau Malaya. Dulu selalu aku dengar lagu ni berkumandang. Tapi sekarang...tak lagi....

            “You...”

Baru aje nak layan perasaan, aku dah dengar suara gedik mendayu tak jauh dari kami. Terpejam mata aku sekejap menyeru semangat kesabaran. Aku tarik nafas dalam-dalam sebelum buka mata.

“Sorry,” Aku pura-pura minta maaf. Pura-pura buat konon-konon aku terlanggar mamat ni. Kepada perempuan yang muncul di belakang mamat tu, aku senyum biasa-biasa sebelum kaki aku ayun laju-laju tuju MAC Store.

Aku tak peduli! Aku nak beli juga iPad mini tu. Walaupun pada mulanya aku setakat nak usha sambil congak-congak simpanan untuk dua tiga bulan akan datang. Disebabkan hati aku tiba-tiba panas macam telan durian Musang King berbakul-bakul, aku NAK beli juga tablet tu. Berhutang dengan kad kredit pun aku sanggup! Panas hati punya pasal.

“Warna putih ada?” Aku tunjuk kat iPad mini display atas meja.

Budak lelaki tinggi lampai yang senyum kat aku tu nampak terkejut. Alih-alih aje aku terus tanya tanpa balas senyuman pemanis dia.

“Err...saya check jap?” Dia pandang skrin MAC depan dia. “Emm...ada kak. Satu aje lagi. Akak nak ke?” Makin manis senyuman mengumpan dia.

“Boleh. Berapa ya?” Yakin sungguh aku menyatakan rasa setuju. Padahal aku tak congak lagi baki kredit aku pada kad. Buatnya terlebih dan kad kena tendang, buat malu aje 44 keturunan!

“Kalau akak amik dengan pelan data sekali, harga device 16GB RM1,349. Kalau 32GB, RM1,1649. Kalau 64GB, RM1,949.”

Gulp. Aku telan air liur. Payah sekali. iPad kat tangan aku pandang sayu. Kalau menabung dari gaji hujung bulan ni...tiga bulan lagi baru boleh dapat beli. Itu pun yang 16GB aje. Dah lah iPad ni bukan macam tablet lain yang boleh tambah kapasiti memori. 16GB tu rasa macam tak cukup aje untuk kegunaan aku yang suka download macam-macam movie.

Baru aje aku nak buka mulut cakap terima kasih sebab budak tu sudi layan aku, tiba-tiba suara lain yang berkumandang.

“Dik, ambil 32GB tu satu ya.”

Aku malas nak toleh sebab aku cam sangat suara tu. Dia pesan iPad macam pesan ais krim yogurt kat Tutti Frutti aje. Bila budak tu jemput mamat tu duduk depan dia untuk urusan pembelian, perlahan-lahan aku menyelinap keluar dari kedai dengan bungkam. Perempuan tadi yang berkepit dengan mamat tu nampak macam gedik sangat. Makin membara hati aku.

Udahlah tak dapat beli iPad. Hati kena lapah-lapah pula. Tutti Frutti aku datang!

“KATA nak beli iPad? Mana dia? Aku nak tengok.”

            Soalan Nani buat hati aku yang sejuk terkena Tutti Fruitti tadi kembali membuak. Aku hempas beg dalam laci.

            “Tak kan tanya pun marah.” Nani dah macam kecik hati tengok sikap aku yang macam lapar orang.

            “Aku bukan marah kau.” Aku henyak punggung atas kerusi. “Aku marah sebab aku tak mampu lagi nak beli benda alah tu. Over budget!” Skrin PC aku tenung tanpa perasaan. Minit mesyuarat semalam belum habis taip lagi. Kejap lagi bos aku balik lunch, mesti dia tanya.

             Dengan malas, aku pegang tetikus dan cari fail minit.

“Simpanlah duit sikit-sikit. Nanti mampulah tu.” Nani dah kembali ke tempat duduknya.

Sebenarnya boleh aje kalau aku nak pau Rashdan suruh belikan. Tapi...selalu sangat pau dia sampai aku ni macam tak reti nak berdiri di atas kaki sendiri. Kereta dia dah bayar tiap-tiap bulan. Aku cuma bayar duit minyak aje termasuk bil-bil dan belanja harian. Kalau ikutkan, gaji aku cukup aje. Cuma nak menyimpan tu liat sikit sebab aku ni suka shopping! Tapi bulan depan aku kena mula menyimpan kalau nakkan iPad mini yang hensem tu.

RM600 sebulan. Cukup tiga bulan, dapatlah sebijik. Yippa. Kena ikat nafsu shopping kat Zalora dan Lazada nih.

“Assalamualaikum.”

Terdengar suara lelaki memberi salam diikuti sambutan salam oleh beberapa orang staf perempuan. Aku jawab salam sambil mata masih kat skrin tapi jari laju aje mengetuk keyboard. Sesekali aku jenguk catatan tulisan tangan dalam organizer.

“Dah siap?” Encik Asyraf berdiri depan meja aku.

“15 minit, Encik Ash.” Aku senyum sambil pandang dia sekilas sebelum tumpukan pada tulisan ala doktor aku tu. Tengok muka Encik Asyraf manis hensem macam tu, terubat hati yang lara.

“Nanti dah siap, print dan hantar pada saya. Ada perkara nak bincang dengan awak. Pasal meeting next week.”

Aku angguk tapi mata masih kat skrin. Encik Asyraf dah biasa tengok aku acuh tak acuh macam tu. Kalau tengah buat kerja, memang aku serius. Letaklah Damon Salvatore kat depan aku pun, aku tetap teruskan kerja. Ceh...ya ya aje!

“Kau selamba aje depan dia, kan? Jual mahal ke?” Nani melontar suaranya dari kubikel sebelah sana.

“Mahal tak. Murah pun tak. Aku tak menjual. Dia pun tak membeli.” Aku jawab selamba.

Bibir Nani dah mencebik. “Sombonglah kau ni. Taulah...kau ada akses untuk dekati Mr. Ashraf Sinclair tu. Pura-pura tak berkenan konon.”

Muka Encik Ashraf memang ada iras Ashraf Sinclair. Nama depan pun sama. Cuma Encik Ashraf tak pakai cermin mata. Aku terus diamkan diri. Malas nak layan Nani. Lagi dilayan, lagi panjang pula borak dia. Kerja aku tak siap, aku yang kena marah. Bukan dia.

BARU aje aku bangun sambil pegang kertas minit, tiba-tiba sorang budak despatch yang aku cam mukanya dah tersengih-sengih pandang aku sambil bawa satu beg kertas.

            “Untuk Encik Ash ke?” Aku tanya bila dia letak beg kertas warna coklat atas meja aku.

            Mat Tahir geleng kepala. Masih menyengih tayang giginya yang mancung tapi nampak manis.

“Untuk siapa pula?” Aku buat muka hairan.

“Untuk akaklah. Saya pergi dulu ya.” Dia jalan undur sambil sengih-sengih.

“Tahir!” Aku memanggil. Tapi selamba aje Mat Tahir buat tak dengar.

Aku geleng kepala. Isi beg kertas coklat aku keluarkan. iPad mini warna putih? Nyaris tak terlepas kotak iPad tu sebab buat aku terkejut. Whoa...ini dah macam bela jin dalam lampu ajaib. Siapa pula yang bermurah hati derma iPad mini idamanku ni? Aku selongkar beg kalau-kalau ada kad atau nota. Tapi tak ada.

Punggung aku henyak kuat atas kerusi. Kotak iPad masih aku pegang. Tak terfikir kat benak aku dalang yang hadiahkan iPad tu pada aku. Tak kan Rashdan kut? Dia mana tau aku mengidam iPad. Sebab kalau dia tau, awal-awal masa keluar dulu aku dah dapat sebiji. Aku kan buah hati pengarang jantung dia nombor satu. Bini dia pun jatuh nombor dua. Kesian kakak ipar aku tu. Mujur dia tak kisah.

Bunyi mesej Whatsapp masuk mengejutkan lamunan aku. Skrin iPhone aku swipe dengan jari. Tekan ikon Whatsapp. Satu mesej muncul dan buat aku keluh panjang...kesal dan sebal. Memanglah iPad tu idaman aku. Tapi  bila dibelikan dan diberikan oleh orang yang buat aku meluat, rasa dah tak ada nilai pula benda tu.



Kotak iPad aku masukkan semula dalam beg kertasnya. Kemudian beg kertas tu aku simpan dalam laci dan kunci. Lepas jumpa Encik Ashraf kejap lagi, aku nak minta izin keluar sekejap. Nak pulangkan iPad idaman yang aku tak sudi nak terima. 

@Que Sera Sera |