Friday, 25 October 2013

Assistant Pak Menteri~Bab 10

Untuk makluman, novel ini sedang dinilai untuk terbitan. Susunan bab tak sama di sini dengan versi novel. Bab ini versi belum edit. 
RAW YO!



BASIKAL aku kayuh laju-laju. Asal ada batu aje, aku jump. Kalau jumpa selekoh, aku kona maut sampai berasap jalan. Lepas tu kayuh lagi laju-laju macam kena kejar hantu. Sampai kat sungai, makin laju aku kayuh sebab nak buat drift paling hebat. Streeeetttttt! Tercabut rumput.

Aku tersengih kepuasan. Lepas turun dari basikal, aku periksa tayar dan rantai. Masih elok lagi basikal buruk ni. Well maintained nampaknya. Tiba-tiba bahu aku kena tepuk. Terkejut aku sampai basikal terlepas dan terjatuh. Terus aku toleh belakang.

Mr. Panda tayang muka masam mencuka sambil peluk tubuh.

“Hai awak!” Sebaliknya aku senyum ceria sampai nampak gigi.

“Kenapa melasak balik ni? Awak sedar tak yang awak tu jadi jadi isteri orang? Kenapa perangai macam budak-budak? Naik basikal macam mat rempit!”

Uiks? Aku kena bebel dengan Mr. Panda? Apa-kah? Ini sesuatu yang baru. Terus hilang senyum kat muka aku. Diganti dengan ekspresi cuak campur pelik. Betul ke mamat ni laki aku? Aku pandang bawah arah kaki dia. Kaki jejak tanah. Maknanya mamat ni bukan jelmaan jembalang. Kudongak dan pandang semula muka dia. Masih lagi serius. Huwaaa....aku tak suka la tengok riak muka dia macam ni. Dah nampak macam aura Adenan Semperit. Garang dan bengis. Aku nak balik!

Aku terus pusing badan, tegakkan basikal. Niat nak terus tunggang basikal dan kayuh selaju-lajunya. Tapi belum sempat aku buat apa-apa, Mr. Panda dah peluk badan aku dari belakang.

“Marah ek?” Nada suara dia lembut macam biasa. Macam lelaki yang aku kenal. Yang aku cinta.

“Lepaslah!” Aku tolak dia dengan bahu. Aku masih rasa jengkel dengan sikap dia tadi. Suara lembut ala-ala melting cheese tu tak berjaya nak ubah mood aku.

“Sayang.” Badan aku dia pusingkan. Sekali lagi basikal aku jatuh hempap bumi. “Sorry.” Dia tenung muka aku. Aura garang dan bengis tadi menipis perlahan-lahan. Aura lelaki kesayangan aku dah kembali. Hati ada sedikit sejuk. Sikit je la, kan?

“Jom...duduk sana.” Dia tarik tangan aku tuju ke sungai.

Lambat-lambat aku ikut. Langkah sengaja aku beratkan. Lagak macam budak kecik tak nak balik sebab tak puas main buaian kat taman.

Tiba-tiba Mr Panda pusing mengejut dan terus cempung badan aku. Terjerit aku sebab terkejut.

“Jalan lembab sangat macam siput bab 1!” Dia sengih nakal lalu bawa aku ke tempat yang dia tunjuk tadi.

Di sebalik batu besar, terhampar kain corak kotak-kotak warna merah. Picnic basket pun ada sekali. Eh? Ni dah macam gaya berkelah kami masa kat Terry’s Pond! Aku tenung dia. Dia senyum. Kalaulah aku ni jenama cheese gouda, mau cair aku kat dalam pelukan dia.

Perlahan-lahan Mr Panda turunkan aku ke atas rumput. Kemudian dia ajak aku duduk atas kain alas. Isi bakul rotak dia keluarkan. Meriah! Ada sandwic, coklat, jus anggur, buah anggur hitam dan Twisties BBQ pek besar! Ceh! Memang menu piknik masa kat Surrey dulu-dulu.

“So...ada apa ni? Berkelah bagai?” Aku bersimpuh sambil tengok tangan dia lincah atur juadah. Cara dia susun semua makanan tu macam berseni. Elok aje susunannya. Macam nak buat photoshoot. Dan jari  jemari dia yang panjang dan cantik tu buat aku macam terpesona kejap. Jari jemari tu la yang selalu...Haish! Sempat menyimpang!

Jari Mr Panda yang dah goda aku tu petik sebiji anggur dan suap ke dalam mulut aku.

“We sit and talk about us.” Dia petik sebutir lagi dan suap dalam mulut dia pula.

Kenapa tak suap dalam mulut aku lagi? Wah...dah pandai menggedik pula ya kamu ni, Fina! Sambil sembunyi keinginan yang terpendam, aku capai sandwic wholemeal inti ham ayam dan lapisan keju cheddar.

“Let me...” Dia capai sandwic kat tangan aku dan suap masuk dalam mulut aku. Erk? Keinginan jadi kenyataan? Yippa! Aku sembunyi senyum sambil kunyah perlahan. Awatnya kau ni Fina? Sengal tiba-tiba? Sejak bila pula kau suka dia manja-manjakan kau macam ni? Selalu yang manjakan kau macam ni ialah Rashdan.

Ha’ah ek! Mata aku terus tenung dia. Terkejut.  Mr Panda terpinga-pinga tengok reaksi aku. “Kenapa?” Dia tanya lepas suap, kunyah dan telan baki sandwic yang aku makan tadi ke dalam mulut dia.

“Awak...kenapa nak manja-manjakan saya macam ni?” Aku terus tanya tanpa lapik-lapik. “So unlike you!” Aku suka dia manjakan aku macam ni. Tapi aku tak rasa niat dia ikhlas. Ada sesuatu yang buat dia macam ni.

“Kenapa?” Dia tanya sambil senyum. Senyum yang semacam. “Saya tak boleh manjakan awak? Ingat Rashdan aje yang boleh?” Tajam renungan dia pandang aku.

Aik? Ni apa da? Kes cemburu ke?

Tiba-tiba Mr. Panda merangkak ala-ala harimau ke arah aku. Makin dia rapat, makin badan aku ke belakang. Dua-dua belah tangan aku tampung kat belakang badan. Kalau siku aku lemah, boleh terbaring la atas kain ni.

“Saya tak suka ada lelaki lain yang manjakan awak. Walaupun dia tu abang awak sendiri!” Suara Mr. Panda perlahan tapi tegas. Kepala aku terdongak pandang dia. Memang la muka dia nampak macam harimau nak terkam mangsa. Dan aku la mangsa yang malang itu...

“Faham?” Tubuh Mr Panda ke depan dan siku aku cair. Dub! Badan aku terus terlentang atas kain. Apa lagi...sang harimau terus terkam!

“Hoih!” Aku tolak badan dia kuat-kuat daripada timpa aku. “Jangan la macam ni. Nanti ada orang nampak!” Bertungkus-lumus aku nak lepaskan diri.

“Lokasi ni selamat. Kita terlindung dengan batu.” Senyum Mr. Panda macam setan. Semacam aje gaya dia pandang aku.

“Awak...please.” Aku dah lemas sebenarnya sebab jantung dah berdegup pantas. Badan pula dah seram sejuk. Kalau aku tak kuat, mau hanyut kat situ juga dengan dia yang dah lama bertahan.

Lambat-lambat Mr Panda lepaskan aku. Terus aku bangun betulkan baju. Kepala aku dah toleh kiri kanan. Kut-kut la ada orang skodeng kami. Tak ke naya nanti.

“Fina...tengah hari tadi keluarga Leha datang ke rumah saya. Risik saya. Dan Abang Nan terima risikan mereka. Awak nak suruh saya terima ke?” Suara Mr Panda tanpa nada. Tajam dia renung aku.

Kalau tadi jantung aku berdegup pantas, sekarang jantung aku rasa tak berdegup. Nafas aku rasa terhenti. Kepala aku rasa macam kena hentak dengan belantan.

“Tolong saya, Fina. Saya tak nak kahwin dengan Leha. Saya tak nak kehilangan awak.” Nada suara Mr. Panda masih bersahaja. Tapi renungan dia pada aku memang renungan membunuh. Ni lidah tak sekata dengan hati ke? Atau otak tak sehaluan dengan jiwa?

“Awak...” Tangan aku pegang dada. Nafas aku sesak. Rasa macam sukar nak bernafas. Aku pejam mata seketika. Apa yang perlu aku buat? Aku rasa kelu. Jadi macam bodoh tak tau nak fikir atau cakap apa-apa. Yang aku nampak, hubungan aku dengan Mr. Panda macam dah tak ada arah yang sama. Terpisah perlahan-lahan. Dan aku hanya mampu tengok.

“Acah aje. Baru cakap macam tu...dah tak cukup nafas. Sayang juga awak kat saya, kan?” Mr Panda ketawa kuat lepas cakap.


Zasssssss.....siaran tergendala...bersambung dalam novel


Mr. Panda senyum-senyum pandang aku. Dia bangun dan duduk mengadap aku. bersila juga. “Masalah kak long dah selesai?”

Muka aku dah tak ketat dengar soalan dia. Mujur dia nak ubah topik. Kalau dia tetap juga nak menyakat, memang aku wachaa dia masuk ke dalam sungai. Aku tukar posisi duduk. Bersimpuh semula. Lebih selesa begini daripada bersila. Tangan capai Cadbury blackforest. Baru aje nak siat pembalut, Mr. Panda dah ambil dulu dan bukakan untuk aku. Lepas patahkan sekeping, dia suap kat mulut aku. Disebabkan coklat tu dah cair sikit, aku terjilat lah jari dia sekali.

Rahang dia dah ketat menahan perasaan. “Fina...” Suara dia...perlahan semacam.

“Err...” Lekas-lekas aku jilat bibir yang sememeh dengan coklat cair. “Sorry.” Muka aku dah merah padam. Suka sangat tengok jari dia sampai nak makan...apa ke hal? Muka dah macam koleksi warna cat Nippon sekali lagi.

“Err...awak...saya nak balik. Dah lama kita kat sini. Nanti Abang Dan cari.” Aku masukkan semula makanan ke dalam bakul. Soalan dia pasal kak long aku tak jawab lagi.

“Fina...” Tangan dia pegang tangan aku yang sibuk susun makanan di dalam bakul. “Tunggu setengah jam lagi, boleh?” Amat berharap betul muka dia. Ni yang aku lemah. Dia suka benar guna nada dan cara pandang yang akan buat hati aku serba salah dan akhirnya mengalah.

“Okey.” Aku terus capai jus anggur. Sejak tadi aku teringin nak minum. Ketat pula penutup botol ni. Berkerut muka aku dibuatnya.

Mr. Panda hulur tangan. Botol bertukar tangan. Mudah aje dia membukanya. Aku menjenguk dalam bakul mencari cawan. Tak ada. Tak kan nak togok aje macam tu? Ermm...boleh la kut. Aku jarakkan sikit mulut botol dan mulut aku. Perlahan-lahan aku tuang air jus anggur masuk ke dalam mulut. Dua tiga teguk, aku berhenti. Belakang tangan lap bibir yang basah dengan sisa-sisa jus yang tumpah dari bibir.

“Ada straw tak mahu guna. Nak juga buat aksi.”

Terkesima aku pandang Mr. Panda keluarkan straw dari bakul. La...ceh! aku jeling kat dia. Dari tadi tak nak cakap! Kan dah buat aksi brutal.

Aku hulur botol jus anggur pada Mr. Panda dan capai Twisties. Sambil kunyah, aku mengadap sungai. Dah lama aku tak berendam dalam sungai ni. Kalau bawa baju tadi, dah tentu boleh buat kuak rama-rama.

“Betul ke tengah hari tadi keluarga Leha datang?” Tiba-tiba aje terluncur soalan tu dari mulut aku. Gerak hati yang perlukan pengesahan.

Mr. Panda angguk kepala sekali. Aku tarik nafas dalam-dalam. Bersedia nak dengar perkara yang mengejutkan.

“Awak memang tau dia nak datang?” Suara aku atur tenang. Tak naklah terkejut macam tadi. Terus buas aku jadinya.

Sekali dia Mr. Panda angguk.

“Risik awak?”

Mr. Panda geleng.

“Pinang awak?”

Lama aku tunggu jawapan Mr. Panda. Hati dah semakin berdebar-debar.

“Saja sesi perkenalan dengan bakal menantu. Sebenarnya saya tak tau Leha nak datang. Dia call saya pagi tadi. Dah separuh jalan pun. Tak kan saya nak halau dia. Masa dia sampai, saya tak ada kat rumah. Sengaja saya keluar dan sengaja saya tak cakap kat sesiapa Leha datang dengan famili dia. Abang Nan yang sambut mereka beria-ia.” Panjang lebar penjelasan Mr. Panda. Satu penjelasan yang buat hati aku mengeluh lega.

“Fina...” Mr. Panda mengesot duduk dekat aku. Tangan dia capai tangan aku. “Apa Abang Dan cakap dengan awak lepas kita balik dulu? Apa yang dia cakap sampai awak suruh kita bawa haluan masing-masing? Saya perlu tahu, Fina. Sebab saya rasa Abang Nan dan Abang Dan syak kita ada hubungan. Walaupun mereka tak cakap, tapi dari gerak laku Abang Nan... saya dapat rasakan yang dia tahu sesuatu pasal kita.”

Kulit wajah aku bertukar pucat. Jari jemari Mr. Panda aku genggam erat secara spontan. Mengukuhkan lagi telahan Mr. Panda yang aku sememangnya sedang menyembunyikan sesuatu.

“Dia cakap apa, Fina?” Mr. Panda renung aku. Tajam.

Aku tarik nafas berat. Kepala aku tunduk ke bawah sekejap sebelum lempar pandangan mata ke arah air sungai yang mengalir agak deras.

“Abang Dan tanya...kenapa saya boleh balik sama-sama dengan awak? Bila saya nafikan, dia kata dia dah check arrival schedule. Hanya penerbangan kita saja yang tiba waktu tu. Jadi mustahil kita naik penerbangan yang lain. Abang Dan kata dia tau kita belajar sama-sama kat Surrey. Dia terdengar budak-budak kampung awak bercerita....”

Memang pada mulanya Rashdan nak bawa aku balik. Tapi kak long pujuk. Katanya aku dah nak habis belajar. Rugi aje berhenti separuh jalan. Lagipun, mana boleh berhenti sesuka hati sebab aku di bawah tajaan. Memang panas hati dia dapat tahu aku satu universiti dengan Mr. Panda.

Masa kami terserampak kat KLIA hari tu, dia memang dah syak aku dengan Mr. Panda berkawan baik semula. Teruk aku kena soal siasat dengan Rashdan masa kat kampung. Sepanjang masa, ada aje orang suruhan dia...si Lukman tu yang ekori aku ke mana-mana aku pergi. Rupa-rupanya sampai ke KL Rashdan upah dia suruh intip aku. Sebab tu aku tak layan Mr. Panda. Rashdan kata, kalau dia tau aku ada sebarang hubungan dengan Mr. Panda, dia tak akan teragak-agak pukul mamat tu macam dulu.

Kalau tak mahu Mr. Panda cedera, aku tak boleh berkawan hatta bertegur sapa pun dengan Mr. Panda. Lepas dua tahun aku kena stalk dengan Lukman, agaknya Rashdan percaya yang aku dengan Mr. Panda tak ada apa-apa hubungan. Dia panggil Lukman balik kampung dan kerja semula jadi pengurus ladang limau bali. Terus Lukman jadi orang kanan Rashdan.

Lama Mr. Panda diam lepas dengar cerita aku. Agaknya dia kecewa dengan sikap Rashdan yang terlalu berdendam.

“Awak...” Aku genggam jari-jemari dia lagi. “Maaf ya...saya buat awak sakit hati selama ni. Saya tak mahu awak cedera macam dulu.” Air mata aku dah bergenang kat tubir mata. Bila aku kelip mata, sebutir demi sebutir air mata membasahi pipi.

“Sayang...” Lekas-lekas Mr. Panda usap pipi aku dengan jari dia. “Saya pun nak minta maaf sebab tak berani terus-terang dulu...”

Aku geleng kepala tanda tak mahu dengar dia sambung ayat tu. “Saya faham. Awak tak perlu cakap banyak kali.”

“Abang Nan pernah warning saya pasal awak. Dari awal lagi dia tau awak akan ke Surrey. Cuma dia tak lah ugut saya apa-apa. Dia pesan, jangan sesekali berangan nak bawa keturunan Rashdan pijak rumah dia. Jadi secara teknikalnya, saya boleh bawa awak ke mana saja...kecuali rumah dia.”

Terhambur gelak aku dengar kata-kata Mr. Panda. Dia pun ikut tergelak. “So...technically...kalau kita ada apa-apa hubungan, dia okey jelah, kan? Asalkan saya tak ikut awak balik rumah dia?” Aku macam tak percaya aje dengar kenyataan Adenan Semperit.

Mr. Panda angguk. “So...my dear...sekarang tinggal Rashdan aje yang perlu kita selesaikan. Pasal famili saya, awak tak perlu bimbang. Tau lah saya nak buat macam mana.” Konfiden sekali Mr. Panda nampaknya.

Aku hela nafas lagi. Berapa banyak main nafas daaa...

“Kita cuba settlekan perkara ni masa Raya Haji nanti. Panjangkan sikit cuti.” Aku bagi cadangan.

Mr. Panda angguk dan senyum. Kelegaan jelas terpancar di wajahnya. “Malam ni...saya pergi bilik awak lagi, ya?”

Muka aku dah semerah buah pic. “Tak payah la. Malam ni sure saya tidur lewat. Abang Dan nak ajak berborak panjang.”

“Esok balik bila?”

“Petang.”

“Gerak sekali.”

“Okey.” Aku senyum lebar. Lega. Gembira.


Monday, 21 October 2013

Assistant Pak Menteri~Bab 9



Untuk makluman, novel ini sedang dinilai untuk terbitan. Susunan bab tak sama di sini dengan versi novel. Bab ini versi belum edit. 

RAW YO!

Sungguh-sungguh aku tenung muka dia. Berdebar-debar pula aku rasa.

“Saya tak mahu dengar lagi awak minta kita berpisah. Saya tak mahu dengar lagi awak suruh saya pilih Leha. Keputusan saya muktamad. Awak..isteri saya dunia dan akhirat.” Dia tunduk dan cium bibir aku. Ciuman yang sekejap tapi penuh makna. “Janji?”

Aku angguk tanpa suara.

Dia senyum sambil usap pipi  aku lagi. “Petang ni jumpa saya kat tempat dulu.”

“Kat tepi sungai tu?” Berzaman aku tak ke situ. Eksaited pula rasanya.

Mr. Panda angguk. “Kita lepak macam dulu.” Dia senyum.

“Okey.” Aku tegakkan dua jari buat simbol peace. Suka sangat buat simbol tu walau tak ada kena-mengena dengan ini cerita...hahaha.

Bila aku masuk bilik lepas mandi, Mr. Panda dah tak ada. Dah balik la tu. Rasa macam simpan kekasih gelap aje rasanya. Masalahnya dia tu suami aku...err..kira macam suami gelaplah, kan? Usai solat subuh, aku jejak dapur tolong kak long sediakan sarapan pagi.

“Fina, Adam request nak omelete. Katanya dah lama tak makan omelete makcu.” Kak long tegur aku. Dia tengah sibuk siapkan sambal udang.

“A’eye chief!” Aku beri tabik hormat sebelum serang peti ais. Semua bahan-bahan berkaitan omelete aku bawa keluar. Gedebang gedebung jugaklah bunyi peti ais aku kerjakan.

“Adik!” Dahi aku kena jentik. Ouchh! “Kalau buat kerja tu tak pernahnya macam perempuan.”

Aku tarik muka masam pandang Rashdan. Susu dan keju cheddar aku letak atas meja sambil kaki tendang pintu peti ais sampai tutup. Rashdan dah bagi jelingan maut. Makin aku panjangkan muka. Ambil bekas nak bancuh telur pun macam nak gaduh.

“Alololo...adik abang! Rindunya kat pipi gebus dia!” Tangan Rashdan cubit dan tarik dua-dua belah pipi aku sampai kulit muka streching. Gila lebar dan penyek aje aku rasa muka aku sekarang ni. Lepas dah tarik-tarik pipi aku, dia gomol pula kepala aku sampai kusut rambut macam Kak Limah Kg Pisang. Akhir sekali barulah dia peluk aku kuat-kuat.

“Kenapa tak makan sama-sama malam tadi?” Dia kepit kepala aku celah ketiak. Buku lima dia dah genyeh-genyeh atas kepala aku buat pusingan. Makin mengusutkan rambut aku. Ish...kalaulah Mr. Panda nampak apa yang Rashdan buat kat aku, mau angkat parang laki aku tu. Inilah Rashdan...abang aku yang anggap aku macam adik lelaki dia. Walau banyak kali dia ingatkan yang aku ni budak perempuan. Konpius!

“Abang!” Aku tolak Rashdan, kasar. “Adik bukan budak-budak lagi la nak buat macam ni!” Aku betulkan balik rambut aku. Sikat guna jari sampai nampak terurus sikit. Aku tak dapat bayangkan cemanalah Rashdan layan kak long kalau mereka berdua. Ganas juga macam ni ke? Ha...suatu hari nanti aku nak tanya. Serius teruja nak tau.

“Ala..janganlah marah. Abang rindu nak gurau-gurau dengan adik. Lama dah adik tak balik, kan?” Rashdan tarik stool  dan duduk depan aku yang tengah pecahkan telur satu persatu.

“Adik busylah!” Nada suara aku masih keras. Protes.

“Busy...busy...itu jelah alasannya.” Rashdan capai pisang berangan. Siat kulitnya dan makan.

Pagi-pagi lagi dah makan pisang. Macam monyet! Aku ejek dalam hati.

“Macam abang tak busy. Nak ajak pegi makan angin kat Gold Coast Morib pun berkira. Suruh hantar kak long dengan budak-budak, tak nak pulak.” Aku sindir balik.

Kak long kat belakang aku dah ketawa tertahan-tahan sebab dengar aku bebelkan laki dia. Tentu kak long ketawakan muka Rashdan yang masam-masam kelat. Hanya aku aje yang boleh buat Rashdan macam tu. Dengan orang lain, Rashdan memang bengkeng. Dengan kak long pula mcm Mr. Arrogant. Cakap dengan bini tak pernahnya nak lemah lembut. Keras aje. Hairan aku. Kalau aku jadi kak long, mau hari-hari aku makan hati ulamkan jantung sebab kena mengadap laki yang tak romantik langsung. Udahlah tak romantik, ada hati nak cemburu membabi buta.

Rasa nak aje aku klorox Rashdan pagi-pagi tu. Tapi kalau serang dia tanpa strategi, memang kalah. Dah tentu kak long jadi mangsa sebab mengadu kat aku. Dia cukup tak suka kalau kak long libatkan orang lain dalam hal rumah tangga mereka. Bagi aku, tindakan kak long tak salah. Lagipun kak long mengadu dengan aku. Bukannya orang luar. Hanya aku sorang aje yang boleh berunding dengan Rashdan.

“Kak long grad bila?” Aku mula atur strategi.

“Ada satu sem lagi. Awal tahun depan kalau tak ada apa-apa, gradlah.” Kak long berpaling seketika kat kami sebelum sambung masak sambal nasi lemak. Harum betul baunya. Kecur air liur aku. Lama tak makan nasi lemak kak long. Dan sambal udang tu ialah kegemaran aku.

“Waahh...dah tak lama tu. Salute arr pada kak long. Sibuk-sibuk urus anak dengan laki yang macam monyet ni, masih mampu lagi sambung belajar.” Aku jeling sekilas kat Rashdan sebelum campak kentang dan cendawan butang yang dah kudadu ke dalam bekas. Aku capai bawang holland dan mula mendadu.

Rashdan buat muka toya dengar kutukan aku. Dia capai lagi sebutir pisang. Makan dengan gaya nak lepaskan geram.

“Minggu depan kak long ada kelas, kan?” Aku lancar lagi strategi serangan hendap.

“A’ah. Kelas terakhir bulan ni sebelum final exam.” Kak long masih macam tadi. Memberikan sokongan penuh kepada rancangan aku walaupun dia tak tau pun apa yang aku rancangkan.

“Nanti lepas habis kelas, adik ambik. Dah lama kita tak lepak sama-sama. Tidur kat umah adik la pula. Rumah Auntie Mama dah selalu.” 

Kalau kak long ke KL hadiri kelas, dia akan bermalam di rumah ibunya di Wangsa Maju. Anak-anak buah aku semua kena angkut sekali. Kadang-kadang Rashdan ikut. Tapi selalunya dia balik lepas hantar kak long dan anak-anak. Hari Isnin atau Selasa baru dia jemput isteri dan anak-anak dia balik kampung.

“Adik harap kak long kuat semangat sampai ke akhirnya...dan...” 

Aku toleh pandang Rashdan kat depan aku. Tiga butir pisang dah masuk dalam perut dia. Satu butir lagi dia baru capai. Dah macam Minion aje aku tengok dia ni. Gila banana! Err...aku cakap apa tadi erk? Haaa... 

“...adik harap gak yang abang akan support kak long sampai berjaya genggam Master. Nanti...dapat gak kak long tolong abang uruskan bisnes.” Aku mula masuk jarum emas perlahan-lahan.

Muka Rashdan ketat semacam. Aku tahan gelak. Tau pun terasa sebab kena sindir. Niat lagilah jahat-jahat nak halang bini teruskan belajar. Sikit-sikit nak cemburu. Pantang kak long borak dengan lelaki lain, mesti panjang aje leher Rashdan memantau. Dengan uncle Samy jual roti pun dia boleh cemburu. Cemanalah kak long boleh tahan layan suami muda macam Rashdan ni? Langsung tak matang!

Sayup-sayup aku dengar Adele memanggil. Sapa pula yang telefon aku pagi-pagi ni? Aku tinggalkan adunan omelete dan berlari anak masuk ke bilik yang memang bersebelahan dengan kawasan dapur.

Nama Mr. Panda berkelip-kelip kat skrin iPhone. Aku senyum sambil swipe screen.

“Hai sayang. Bangun dah?” Dia tanya dengan nada yang bisa buat lutut aku cair.

“Kan sebelum subuh tadi dah bangun dengan awak?” Aku tutup pintu bilik. Takut Rashdan curi dengar.

Mr. Panda gelak sebelum jawab, “Manalah tau kalau awak sambung tidur balik. Tapi mesti tak lena sebab saya tak ada kat sebelah awak.”

“Perasan!” Aku cemik muka. Macamlah dia boleh nampak. “Selama ni saya tidur sorang, okey aje!”

“Sayang...once we’re together, you never want to be alone anymore.”

Tegak bulu roma aku dengar ayat dia. Masih terasa lagi kehangatan dia peluk aku.

“Whatever!” Lekas-lekas aku tolak imej nakal yang menerpa fikiran. “Saya nak buat breakfast Adam. Jumpa petang nanti.” Aku terus putuskan talian. Segan sebenarnya nak terus bercakap dengan dia. Episod malam tadi masih segar dalam ingatan aku.

Lepas simpan iPhone dalam beg (kena sorok sebab takut Adam main), aku kembali ke dapur. Tapi langkah aku mati bila menyaksikan satu babak yang buat muka aku merah padam semerah-merahnya. Lekas-lekas aku sembunyi belakang dinding. Lepas urut dada, aku intai perlahan-lahan.


OOPPSSSSS...kena potong....hahahaha



“Ehem!” Aku deham kuat-kuat sambil masuk dapur dengan selamba. “Get a roomlah, abang. Tak menyabar. Sapa suruh makan pisang sampai empat butir. Kan dah terlebih tenaga.”

Terus badan Rashdan tegak. Telinga dia merah. Tubuh kak long dilepaskan agak kasar. Sampai terhuyung hayang kak long jadinya. Rashdan toleh pandang aku. Muka dia merah padam. Alamak! Lama dah aku tak nampak muka tu. Bahaya ni. Tak payah nak fikir panjang, aku terus hayun langkah beribu lari keluar dari rumah. Kat belakang, Rashdan dah kejar aku.

Habislah badan aku kena rendam dalam petak sawah. Bau lumpur nanti. Tidak!!!!

Wednesday, 16 October 2013

Assistant Pak Menteri~Bab 8

Untuk makluman, novel ini sedang dinilai untuk terbitan. 

Eh? Mana entri???




Assistant Pak Menteri~Bab 7


Untuk makluman, novel ini sedang dinilai untuk terbitan. 




Thursday, 10 October 2013

Assistant Pak Menteri~Bab 6

Untuk makluman, novel ini sedang dinilai untuk terbitan. Susunan bab tak sama di sini dengan versi novel. Bab ini versi belum edit. 
RAW YO!


TIAP kali Encik Ashraf Zakwan lalu, semua pasang mata anak dara tekun memandang dengan mata bersinar bintang. Ada yang drooling lagi sampai meleleh atas meja. Mula-mula aku dulu pun camtuh juga. Jatuh cinta dengan wajah kacak Encik Ashraf berkali-kali sampai kerja pun tunggang-langgang. Tapi lama-kelamaan lepas hari-hari mengadap muka hensem tu, aku dah lali. Dah imun dengan segala tarikan besi semberani yang ada pada pegawai senior aku tu.

 “Cik Fina, awak kat sini bukan nak bagi makan gaji buta. Ni..minit mesyuarat semalam...dah siap? Kejap lagi Datuk Sri nak tengok.”

Terkebil-kebil mata aku pandang muka Encik Ashraf. Gaya macam marah. Suara pun ada tinggi juga. Tapi muka...macam nak goda aku aje. Cop! Aku memang bukan masuk bakul angkat sendiri atau naik lif tekan butang sendiri ek?

Memang Encik Ashraf dah banyak kali bagi hint nak try aku. Tapi aku buat tak tahu ajelah. Tapi lepas kejadian semalam....

“Fina?” Tangan Encik Ashraf dah lambai-lambai depan muka aku. Sekali lagi lamunan aku terhenti. Eh...panggil nama aje? Mana gelaran ‘cik’ tu?

“Bagi saya lima minit, Encik Ash. Dah siap. Cuma saya nak semak sikit aje ni.” Tergesa-gesa aku kalih mata dan tatap skrin PC.

“Saya tunggu.” Encik Ashraf dah tarik kerusi depan aku dan seret sebelah aku.

Gulp! Alamak! Dia nak tunggu dan duduk sebelah aku ke? Bau haruman Eternity menyucuk lubang hidung aku. Wangi sungguh. Memang sinonim bau ni dengan dia. Kalau Mr. Panda pakai, bau dia lain. Tak sedap macam ni.

Ei..apa daa!!!! Aku geleng kepala. Cuba buang fikiran jahat tu jauh-jauh. Hati masih sakit lagi ni.

“Kenapa? Ada yang tak kena?” Encik Ashraf rapatkan wajahnya pada skrin. Konon nak tengok apa yang buatkan kepala aku menggeleng tadi.

“Er...tak ada apa-apa. Saya teringat benda lain tadi,” dalih aku cepat-cepat.

Sebelah tangan dah menggigil gerakkan tetikus. Skrol atas skrol bawah entah apa yang aku cari pun aku tak tau. Apa bendanya yang aku nak betulkan tadi ek? Kan dah lupa. Ni semua Encik Ashraf punya pasal. Yang dia duduk rapat-rapat sangat ngan aku ni kenapa?

“Kampung awak kat mana?”

Erk! Aku terkesima kejap. Tiba-tiba aje ubah topik yang tak berkaitan.

“Lenggong. Kenapa encik tanya?” Aku layankan juga soalan tu. Fikiran aku cuba nak tumpukan perhatian pada kerja.

“Lenggong...Perak?”

Tak belajar Geografi ke apa? Nak aje aku sound sedas. Tapi dia ni senior officer aku. Dia pegawai khas nombor satu. Aku pulak pegawai biasa. Kena jaga kelakuan sentiasa.

“Tak lah...Lenggong kat Zimbabwe.” Tapi mulut aku jahat juga nak kenakan dia.

Encik Ashraf dah tergelak. Berdarah jiwa aku dengar suara dia gelak. Merdu! Alahai hati...tolong ingat kat Mr. Panda erk? Kang sia-sia aje aku kena Kungfu Panda. Err...tapi bukan ke aku yang patut Kungfu kan si panda tu?

“Fina...awak dah ada teman lelaki?”

Hilang gelak, diganti dengan suara yang serius. Mulut aku dah terlopong luas. Terlupa nak bersopan ayu gitu depan dia. Masa aku janji nak balas dendam kat Mr. Panda semalam...agaknya lidah aku masin. Sekarang tuhan dah makbulkan doa aku. Ha...amik! Nak sangat gunakan Encik Ashraf sebab nak kenakan Mr. Panda.

“Kalau tak ada...bolehlah saya hantar rombongan merisik kat Lenggong...Zimbabwe tu.”

Senyuman Encik Ashraf buat hati aku cair. Arrghh...cemana ni? Kalau hati aku masih aku yang punya, nak aje aku bagi kat Encik Ashraf. Tapi masalahnya, hati aku dah dipunyai dan dah dirantai mati. Lainlah kalau Mr. Panda nak putuskan rantai tu.


WAKTU aku tengah tepek bedak tabur kat muka, iPhone aku bunyi lagi buat kesekian kalinya. Semalam seharian aku set mute. Tapi hari ni tak. Berpuluh missed call. Berpuluh SMS. Berpuluh Whatsapp. Aku baca satu dua aje. Lepas tu biarkan. Malas nak layan. Itu mesti dia yang telefon lagi dan lagi.

Mujur kat surau tak ada jemaah waktu tu. Kalau tak, ringtone Adele Rumor Has It tu mesti dah kacau kekusyukan orang solat.

Telefon senyap sekejap beberapa saat sebelum mula memekak balik. Aku mengeluh keras. Kalau tak dijawab, habis bateri henpon aku dibuatnya. Dahlah semalam pintu balkoni aku asik kena baling aje. Entah baling dengan apa? Batu kot. Mujur dia tak berani nak ketuk pintu atau masuk macam biasa. Tahu pun aku tengah marah.

“Nak apa?” Aku tanya tanpa nada.

“Awak marah?” Suara Mr. Panda lembut bertanya.

Soalan bodoh apa ni? Nak aje aku cakap kat muka dia. “Tak...saya tak marah. Nak peluk cium awak aje rasanya.” Aku balas sambil ketap gigi kuat-kuat.

“Sayang....” Dia dah guna nada tu. Nada yang terasa sejuk kat telinga aku sampai cecah ke hati. Iceman ke apa ni? “Saya memang nak beritahu awak. Tapi...saya tak tau nak cakap macam mana. Awak mesti marah, kan?”

Macam basi aje aku rasa alasan Mr. Panda. Macam dah boleh duga alasan dia. Langsung tak surprise. Kalau dia kata Leha ugut nak terjun bangunan kalau dia tak lamar pompuan tu, nak juga aku percaya. Baru terasa thrill alasan yang macam tu...hahaha.

“Macam nilah...” Aku lepaskan keluhan panjang yang berat. Berat aku nak cakap, berat lagi hati aku nak menahannya. Aku dah puas menangis. Rasa dah tak ada air mata lagi dah untuk dibazirkan. Lagipun kan aku dah janji nak lindungi dia? Tunggu apa lagi. Sekarang masa yang amat sesuai untuk lukakan hati dia...sekali lagi dan buat dia lepaskan aku.

“Awak...tunang ajelah dengan Leha. Saya tak kisah. Nanti bila dah nak kenduri...kita pisah. Kalau nak pisah sekarang pun, saya tak kisah. Lagi cepat lagi bagus.”

Diam. Aku rasa pelik. Eh? Apesal senyap aje? Pengsan ke dengar aku cakap macam tu? “Helo? Awak? Dengar tak ni?” Senyap juga walaupun talian tak putus. iPhone aku tenung macam tembus. 

“Helooooo!” Aku jerit. Senyap juga.

Gangguan talian kut. iPhone aku masukkan dalam beg. Lepas sarung tudung Ariani, aku keluar dari surau. Sementara tunggu lif, aku belek iPhone. Layan mesej Whatsapp kawan-kawan aku. Lama dah aku tak lepak dengan mereka. Lepas grad, semua bawa diri masing-masing. Semua sibuk dengan kerja. Yang dah nak kahwin pun ada. Yang dah kahwin pun ada. Macam aku. Tapi aku ni macam orang bujang. Ada laki pun macam tak ada laki. Jadi bini pun tak macam bini orang lain.

Bila pintu lif terbuka, aku masuk. Terus tekan tingkat 10. Kepala masih menunduk belek iPhone sambil senyum sorang-sorang. Ting! Pintu lif terbuka kat tingkat 10. Aku angkat kepala. Langkah tak sempat nak dibuka. Mulut aku dah ternganga.

Mr. Panda dah tercegat kat depan pintu lif sambil cekak pinggang. Tak sempat nak cakap apa-apa, dia terus masuk dalam lif, tekan butang tutup dan tekan butang tingkat paling atas. Tajam aje mata dia renung aku. Kat dalam lif kami tak bercakap. Aku dah mula berpeluh dingin. Gaya Mr. Panda macam nak baham orang. Muka dia tegang aje.

Tapi pelik. Cemana dia boleh sampai opis aku dengan kadar yang sekelip mata? Padahal kementerian dia di hujung sana, dekat dengan Masjid Putra. Kementerian aku pula terletak kat hujung sini, dekat dengan PICC. Dia terbang ke apa?

Bila pintu lif terbuka, dia tarik tangan aku. Agak kasar hingga pergelangan tangan aku rasa sakit. Tingkat paling atas tu tak ada apa-apa kecuali ruang yang lapang berdinding kaca. Selalunya ruang ni digunakan untuk majlis makan-makan anjuran staf yang bersifat tak rasmi macam aktiviti kelab. Dia lepaskan aku kat tengah-tengah ruang.

Kedua-dua belah tangan dia raup wajah sebelum suak rambut dia ke belakang. Serabut sekali aku tengok dia. Rambut dah tak kemas macam biasa. Tali leher dia pun hilang entah ke mana. Dua butang kemeja atas pun tak dipasang. Macam orang kena kejar hutang aje aku tengok keadaan Mr. Panda. Teruk sangat ke aku tak layan dia sampai rupa macam ni?

“Fina...awak nak suruh saya buat apa lagi...untuk buktikan yang saya benar-benar cintakan awak...sayangkan awak dan nak jadi suami aku dalam erti kata yang sebenar.” Nada suara Mr. Panda lirih. Gaya orang pasrah sedang cuba nak memujuk.

Aku tarik nafas dalam-dalam. Aku pun tak sampai hati nak seksa perasaan dia macam ni. Tapi hati aku sakit, dia tahu ke? Selama ni aku pendam aje perasaan kecewa. Dah dua tahun perasaan tu bernanah kat jiwa aku. Tapi aku tak pernah tunjuk kat dia. Aku cuma setakat bersikap dingin. Itu aje yang aku mampu buat. Nak luah perasaan sebenar aku kat dia, aku masih belum cukup kuat.

“Saya minta maaf sebab kecewakan awak dulu. Kalau boleh putarkan masa, saya akan jadi lebih berani. Lebih jantan untuk berterus-terang dengan Abang Nan dan Abang Dan pasal kita. Tapi...saya sendiri tak faham apa yang berlaku hari tu. Saya tiba-tiba kaku. Lidah saya kelu. Ya...saya pengecut. Saya takut nak mengaku apa yang kita dah buat. Ya...saya larikan diri daripada awak. Biar awak sorang-sorang kena marah dengan Abang Dan. Saya dah kecewakan awak...harapan awak...kepercayaan awak. Saya menyesal. Tapi bagi saya peluang, Fina. Peluang untuk buatkan semua ni jadi baik. Dalam dua tahun ni, saya cuba buat seperti yang kita rancang. Tapi tak berjaya. Hati saya, jiwa saya, fikiran saya...semua pada awak. Layanlah 10 pun perempuan cantik seksi bergetah macam Leha, saya tetap nak awak. Sampai bila-bila, awaklah isteri saya dunia dan akhirat!”

Aku tak sedar bila air mata aku dah mengalir macam hujan turun lebat di musim tengkujuh. Kata-kata Mr. Panda yang panjang lebar tu menyentuh sanubari dan hati kecil aku. Ya...memang aku kecewa. Aku rasa dikhianati bila dia tiba-tiba ‘cabut lari’ daripada berterus-terang dengan Adenan dan Rashdan mengenai status kami.
Peristiwa dua tahun lalu masih segar dalam ingatan aku....

@Que Sera Sera |